Warga Tarakan Nikmati Layanan Mobil Jenazah dan Ambulans secara Gratis

8 Oktober 2022 |

Image Foto: https://infopublik.id/

Tarakan, InfoPublik –Pemerintah Kota Tarakan menyediakan sambungan telepon 112 untuk memberikan layanan permintaan masyarakat mendapatkan bantuan mobil ambulans, mobil jenazah, dan mobil pemadam kebakaran secara gratis.

“Selamat pagi, ada yang bisa dibantu?,’’ ujar Eko Suryanto, petugas jaga di Call Center 112 Tarakan, yang menerima panggilan masuk sekitar pukul 8 pagi (18/11/2019)

“Halo 112, Tolong bantuan untuk mengirimkan mobil jenazah,’’ tutur Pujianto, yang mengaku sebagai Ketua RT di kawasan Perumnas, Tarakan, Kalimantan Utara.

‘’Siap Pak Pujianto.. tolong alamatnya yang lebih jelas. Mobil jenazah akan segera meluncur,’’ jawab Eko. Lalu, Pujianto lalu merinci alamat tujuan salah seorang warganya yang anggota keluarganya akan dimakamkan di TPU Juwata, Tarakan Barat.

Begitulah sepenggal percakapan yang terjadi di Pusat Layanan Pengaduan Masyarakat Tarakan yang dapat dihubungi melalui 112, yang letaknya di Kantor Dinas Komunikasi Informatika, Statistik, dan Persandian, di kawasan Skip, Tarakan Tengah. “Mobil jenazah yang diminta oleh warga di Perumnas itu akan tiba di sana dalam waktu sekitar 20 menit,” ujar Eko kepada InfoPublik. Di ruang kerjanya, ia dapat memantau pergerakan mobil jenazah yang dikirimkan melalui GPS melalui layar monitor.

Sejak Maret 2019 lalu, Pemerintah Kota Tarakan menyediakan sambungan telepon 112 untuk memberikan layanan permintaan masyarakat mendapatkan bantuan mobil ambulans, mobil jenazah, dan mobil pemadam kebakaran. “Kami menyediakan layanan ini secara gratis,” ujar Supriono, Plt Kepala Dinas Komunikasi Informatika, Statistika, dan Persandian Kota Tarakan – yang juga memimpin Pusat Layanan Pengaduan Masyarakat Tarakan.

Selain memberikan layanan mobil ambulans, mobil jenazah, dan pemadam kebakaran, Pusat Layanan juga melakukan monitoring melalui GPS pergerakan mobil Satpol PP (lima unit), mobil pengangkut sampah (12 unit), dan bis sekolah (empat unit). “Pergerakannya kami monitor, untuk memastikan warga Tarakan dapat terlayani dan terpenuhi kebutuhannya dengan segera,’’lanjut Supriono lagi.

Pusat Layanan bekerja 24 jam dan diisi oleh 10 orang operator yang bekerja terbagi atas tiga shift. Masing-masing shift diisi oleh dua orang.

“Kami harus bekerja dengan sabar,’’ kata Lia Prastika, 26 tahun, salah seorang operator di Call Center 112. “Ada penelepon pria yang genit menanyakan nomor HP saya,’’ cerita Lia. Cerita lain, Lia pernah menerima telepon berulang kali dari penelepon yang sama menanyakan tentang mobil pemadam kebakaran. “Saya juga ikut tegang, apalagi korban kebakaran dengan nada panik terus menanyakan keberadaan mobil pemadam. Waktu itu mobil terhadang kemacetan di pagi hari ketika orang bersamaan berangkat ke kantor dan ke sekolah,’’ kenang Lia.

Lain lagi cerita Diki Zulkarnaen, 32 tahun, ia juga kerap menerima telepon jahil. “Kebanyakan anak-anak sekolah, sepertinya. Kadang menyebarkan informasi tidak benar tentang kebakaran,’’ cerita Diki. Tentu melalui jaringan dan pantauan GPS Diki dapat memonitor kebenaran informasi tersebut. “Ada juga yang menelepon, lalu diam tak bersuara… saya coba sabar menunggu beberapa saat. Mungkin orang tersebut memang benar-benar membutuhkan pelayanan namun kesulitan dalam berkomunikasi,’’ cerita Diki.

Seperti kata Lia, bekerja sebagai operator call center 112 Tarakan memang harus sabar. “Kami ada untuk melayani masyarakat Tarakan,’’tambahnya.(Ahmed Kurnia/Eyv)

Sumber: https://infopublik.id/


194 views

«
»